Vacation

Cindy Tiajaya

Good morning everybody! \m/

Itu adalah salam yang selalu diucapkan sama coach yang entah ngajar pagi, siang, sore atau malem.

Oke, kali ini gue mau cerita tentang liburan yang……seneng iya, tapi sedih juga.

Hari minggu tanggal 24 Juni 2012, sekitar jam setengah 6 sore gue dan keluarga besar Student Program 3 dari Eureka Tour berangkat menuju Pare, Kediri.

Jumlah peserta Student Program ada 30. 17 peserta cewek dan 13 peserta cowok berikut 1 guide cewek dan 1 guide cowoknya. Jadi totalnya 32 ekor.

Kita semua berangkat nggak saling kenal. Ya… mungkin emang ada beberapa sih yang sodaraan, kakak adek atau tetangga, atau kenal, atau temen, atau anaknya temen mama, atau anaknya temen papa, atau mungkin gue gak selesai-selesai nulis kalo kebanyakan ataunya. Tapi gue tau pasti nanti pas pulang kita bakalan udah kenal, dan mungkin ngerasa deket. Secara, kita tinggal bareng, makan bareng, belajar bareng selama 10 hari. Dan ternyata bener.

Perjalanan yang kita tempuh sekitar 20 jam. Pegel banget pastinya duduk terus selama 20 jam. Untungnya bus yang kita naikin ini executive, dan bus nya baru. Kita naik bus Pahala Kencana dengan fasilitas AC, bantal, selimut, bangku yang bisa dipake selonjoran komplit dengan kamar mandi imut yang ada di dalam bus *eak promosi.

Sampe di Pare, kakak kakak guide langsung nganter kita ke Access-es dormitory yang didalamnya kita wajib menggunakan bahasa Inggris. Yak! Benar itu dia yang disebut English Zone. Setelah itu kita beberes dan mandi.

Gue kebagian kamar nomer 3. Kamar yang sangat sederhana. Kamar kecil dengan 2 kasur lantai dan lemari yang menurut gue malah nyempit-nyempitin kamar. Diisi sama 4 ekor anak SP 3. Pas gue lagi beres-beres…. ya gimana sih mencairkan suasana gitu. Gue sok sok asik aja nanya nama roommate gue, kelas berapa dan umur berapa. Setelah gue tau mereka kelas berapa dan umurnya berapa, mendadak gue jadi sakit hati. Kenapa? Gue paling tua! Gue sempet bete gitu gara-gara satu kamar sama anak SMP. Please deh, di kamar lain tuh ada anak SMA! Kenapa gue disatuin sama anak SMP sih? Oke oke, positif thinking aja ya. Mungkin wajah gue yang masih awet muda buat jadi anak SMA sehingga mereka mempersatukan gue sama anak-anak SMP itu. Oke oke, sorry kalo gue bikin lo agak mual bacanya. Hey! You gotto stick on your own gun!.

Hari pertama belajar itu gue ngerasain culture shock. Yes, biasanya gue jam 5 baru bangun, mandi, solat dan berangkat ke sekolah. Tapi sekarang?! Gue harus bangun lebih pagi karna jam 5 itu udah mulai kelas. Agak sedikit bikin gue bete juga. Soalnya masih ngantuk udah disuruh belajar.

Sampe beberapa hari berturut-turut gue telat masuk kelas. Dan ada hal yang mem-betekan lagi, punishmentnya denda. Tapi berkat punishment itu gue jadi lebih rajin bangun pagi. Karena…. kalo tiap hari gue telat bangun dan harus bayar denda, bisa pulang miskin gue-_-. Mendingan buat jajan atau beli oleh-oleh, yakan?

Ternyata ke-bete-an gue yang harus bangun lebih pagi dan belajar lebih pagi dari biasanya itu perlahan lenyap. Gue malah jadi orang yang selalu maju pertama setiap hafalan di subuh yang dingin.

Setelah selesai kelas jam subuh subuh itu, kita mandi terus sarapan. Jam 7 kita berangkat ke Armyza untuk mengikuti Speaking Class bersama Coach Opik! Yeay! *tepuk tangan. Kemudian jam 10 ada Grammar Class bersama Coach Hikam, jam 1 Pronounciation Class bersama Coach Odah, jam setengah 3 ada Study Club bersama Coach Zulkifli atau Coach Gholib (entah tulisan namanya benar atau salah. Kalau salah maaf ya coach mohon dimaklumi). Dan ini diaaaaaaaaaaaaaaaaaaa yang paling kita tunggu-tunggu, Intregated Speaking Class bersama Coach Acil!……. *tepuk tepuk*

Coach Acil ini adalah coach yang pengertian. Dia tau kalo kita tuh capek belajar seharian. Dan malam perkenalan itu kita puas banget ngerjain coach Acil yang nggak hafal hafal nama kita. Setiap habis ngapalin kita ganti posisi tempat duduk dan kemudian coach Acilpun lupa lagi nama-nama kita. Dan sesuai perjanjian, coach Acil bakal nerima punishment yuhuuuu! Ini adalah hal yang paling asik. Kami pun dengan gembira ngerjain coach Acil dengan punishment-punishment yang bikin dia keliatan konyol dan malu-maluin. HAHAHAHA kita tertawa bersama eeeeeeeeeeeeeeh ternyata gue yang kena punishment berikutnya. Gue sama Bila disuruh nyanyi Potong Bebek Angsa, tapi semua huruf vokal diganti dengan “ou”. Bisa bayangin betapa monyongnya bibir gue dan Bila waktu nyanyiin Poutoung boubouk oungsou?. Oke, mungkin lebib baik ngga usah dibayangin karna kemungkinan besar malah bikin ilfil. Setiap pelajaran yang dibimbing Coach Acil ini kita pasti tertawa bahagia. Kenapa? Karena coach Acil mau melakukan punishment yang kita buat di setiap tebak-tebakan yang kita buat juga. Pokoknya tiada hari tanpa ketawa bersama coach Acil. Di farewell party, Coach Acil dapet nominasi “Coach Terasik”. Tunggu! Jangan seneng dulu, “Coach Terasik” disini adalah Coach Tertindas yang terselubung. Gimana engga? Tiap hari coach yang satu ini selalu kita tindas dengan punishment-punishment konyol untuk menghibur kita. Hellooooo, itu guru kita loh teman-teman. Tapi dia cukup lapang dada menerima punishment kita loh, baik banget ya J.

Coach Odah. Coach Odah adalah Coach terasik versi ceweknya. Dia ini baik juga. Orangnya imut, mini gitu hihi(maaf ya coach._.) tapi nggak bisa diem. Pecicilan gitu. Tomboy, jago ngerap, dan yang selalu gue inget adalah “Tim bit a bit of kitty biscuit”. Oh iya, satu lagi “payo payo” ini nih…. yang bikin gue tiba-tiba pengen balik ke Pare.

Coach Opik. Beliau adalah coach yang paling sering bilang “toh” di akhir kalimat yang beliau lontarkan. Contohnya “iya toh?” “mungkin kamu emang blablablabla… tapi dengan blablablabla nantinya kamu juga bisa sendiri toh”. Kurang lebih begitu lah teman-teman. Gue sama beberapa temen gue ngejawab dengan logat yang sama diikuti kata “toh” di akhir kalimat. Hihihi

Coach Hikam. Coach yang ini adalah coach yang paling kalem. Beliau ngajar Grammar. Baik juga orangnya. Kalem, kalem banget. Ngomongnya juga lembut banget. But, grammar class seems like math to me. So, when i’m in this class…. ehem. Taulah ya gimana biasanya perasaan kalo belajar matematika?. Pinter! Berati gue gak perlu jelasin ya.

Coach Zulkifli. Ialah coach yang logat bicaranya mirip kayak Cinta Laura. Beliau menganjurkan untuk ngomong bahasa Indonesia pake logatnya orang barat. Tapi gue ngga menerapkan anjurannya itu. Karena gue pikir kalo ngomong bahasa Indonesia pake logat kebarat-baratan itu agak keliatan ngesok gitu. Jadi kalo didenger tuh iyuuuuuuh. Menurut gue, setiap bahasa itu punya logat masing-masing. Kalo ngomong pake logatnya bahasa lain itu malah jadi aneh dan gak enak didenger. Menurut gue ya itu, nggak tau kalo menurut orang lain

Coach Ghalib. Kalo ketemu dia dikelas itu pengennya nyuruh senyum. Soalnya jutek. Iya, jutek gitulah kan bikin bete liatnya. Tapi sebenernya dia baik mungkin. Karna gue ga terlalu deket sama coach Ghalib. Kita Cuma ketemu beberapa kali.

Oh iya, gue juga ketemu sama mahkluk-mahkluk yang……….berkesan lah dalam liburan kali ini.

Anandhea Nabila. Biasa dipanggil Bila. Pertama kali liat dia, kayaknya tuh orangnya belagu, senga, songong, putih, cina. Tapi ternyata dia ini anak sinting who have a good sense of humor. Dia tuh paling bisa niruin ekspresi-ekspresi kocak orang lain sambil cerita-cerita. Gue suka ngakak bareng anak ini sampe tengah malem. Oh iya, dia ini tinggi banget loh. Gak bakal nyangka kalo dia ini masih SMP..

Mutdo. Alias Muti doang. Alias Mutiara. Namanya cukup panjang untuk diingat. Dia ini gadis yang berasal dari bogor. Dia ini juga suka ngelawak bareng gue dan Bila. Dia baik dan….. agak horor. Gue pernah nakut-nakutin anak SP 3 bareng sama si Muti ini. Tapi ujung-ujungnya malah takut sendiri.

Nisrina Afif. Dia ini adalah orang pertama yang gue kenal di SP 3. Anak yang satu ini adalah orang yang paling susah berenti ketawa kalo Bila udah ngelawak. Kalo ketawa tuh lama banget, sampe sakit perut, sampe ke kamar mandi. Eh pas balik  masih ketawa. Parahnya lagi, gue jadi ikutan ketawa gara-gara ngeliat dia ketawa gaada ujungnya.

Haura Marjorie. Nama yang agak asing buat orang Indonesia. Dialah satu-satunya anak cewek yang pendidikannya setingkat sama gue. kelas 3 SMA. Speakingnya bagus deh casciscus gitu. Dia hobi banget sama yang namanya “membaca” saking sukanya sama aktifitas yang satu itu, di kamar mandi rumahnya pun ada rak buku.

Nanda Azzahra. Ijah, adalah nama yang sering kita gunakan buat manggil anak ini. Awalnya, waktu perkenalan dia bilang kalo namanya “Jahra” katanya sih dia cadel huruf “Z” makanya dia nyebutin namanya kayak gitu. Suatu ketika, coach Opik salah denger. Beliau denger namanya “Ijahra” dan semenjak itu jadi banyak anak SP 3 manggil Zahra dengan nama “Ijah”. Yang bikin gue inget sama dia adalah suaranya yang teriak “ayam ayam ayam”. Selalu :p

Syarifah Muslimat. Ia adalah chairmate gue waktu di bus. Dia paling suka angguk-angguk-geleng-geleng-muter-muterin kepalanya pas lagi tidur. Ngikutin arah bus berbelok aja. Dia suka makan permen karet. Suaranya imut-imut kayak anak kecil. Dia ini roommate gue juga.

Muhamad Ridwan. Putih, kecil, keriting. Anak aksel di Tangsel. Awalnya gue liat dia tuh sok pinter gitu. Agak belagu gitu lah, mungkin karna dia anak aksel jadi mungkin He think he can do everything with himself. Gue pernah baca dialog yang isinya perdebatan suami-istri gitu sama dia. Karena gue bacanya totalitas….. semua anak kelas A nengok ngedengerin perdebatan hebat ini. Nama gue disini jadi Susan, dan nama dia Ken. Sampe sekarang gue kalo manggil dia Ken, dan dia juga masih manggil gue Susan. Waktu berhenti makan pas perjalanan pulang ke Jakarta, jam 3 pagi si Ken ini duduk tepat di depan gue. berhadap-hadapan di satu meja makan. Dan gue menemukan suatu hal yang unik dari dia. dia ngangkat sendok dengan 2 jari, tepatnya jempol dan telunjuk. Terus gue gak bisa nahan ketawa liat anak cowo yang satu ini makan dengan cucok-nya. Mulai dari situ gue dan anak-anak lain suka ngeledekin ke-cucok-annya.

Rifqi. Peserta yang mendapat gelar “terganteng” di farewell party. Dia ini adalah peserta yang rajin pake sarung kalo belajar ke Armyza.

Habil. Kalo kata Coach Hikam dia adalah Mr. Definition. Dia ini cinlok sama Zahra. Gue, Muti, Bila, Ninis pernah ngintipin Habil nganterin 4 gelas jus melon buat Zahra. Tapi sebenernya jus melon itu buat kita HAHAHAHA.

Ivan. Apel. Apel? Iya… dia sering banget nyebut-nyebut apel. Kalo disuruh buat kalimat pasti ada apelnya. Dia suka banbget pake skinny jeans. Dia anak shuffle.

Muhamad Wildan Dwiki Surya. Dia mirip macan, Rawrrrr. Tapi sebaliknya, sifatnya itu sabarrrrrr. Waktu masuk rumah sakit hantu di WBL, bajunya gue remes-remes, tangannya dicubitin sama Bila, terus ditarik-tarik juga sama Ninis. Tapi dia sabar banget-_-. Dia orangnya juga santai. Sedangkan anak cowok yang lainnya malah sibuk nakut-nakutin anak cewek dengan mengeluarkan suara-suara yg menakutkan. Dan ada pula yang nyempil-nyempil kedepan karna takut.

Kak Alif. Beliau ini guide yang rada-rada. Badannya abri tapi ternyata hati hello kitty -_- hahaha canda kak. Kak Alif ini kocak deh. Dia suka gaya gitu. Waktu naik ranger belagu banget ngeluarin tangan sama kaki, pas udah tinggi dimasukin. Eh pas turun mabok….

Waktu di WBL, pas udah mulai sore gue, Bila, Ninis, Vito, Ridwan, sama Hasyim malah asik naik shuttle boat. Nggak puas, nambah donut boat. Padahal ternyata kak Soca sama anak-anak yang lain udah nungguin kita diluar. Mereka mau pulang dan gue, Ninis, Bila, Hasyim, Ridwan sama Vito malah ngaret di laut.

kita makin deket aja karna tiap hari ketemu. When we being so close as family, we have to go. 10 hari. Waktu yang cukup panjang buat tinggal bareng orang-orang yang gak dikenal. Tapi 10 hari itu berubah jadi waktu yang sangat singkat buat tinggal bareng orang-orang seperti kalian, yang sekarang udah gue kenal. Pertanyaan yang tadinya “kenapa harus 10 hari?” berubah jadi “kenapa Cuma 10 hari?”. Ah…. semoga kita bisa bareng-bareng lagi ya, entah di Tangerang, Depok, Bekasi, Bandung, Bogor, Padang, atau di Pare lagi. Gue nggak kapok buat hidup bersusah dengan ke-inggris-an di desa itu. Gue gak kapok harus jalan kaki kemana-mana. Gue seneng bisa kenal sama kalian semua. Big thanks to Eureka Tour, Access-Es dan Pare. Adalah dimana kita dijadikan satu keluarga dan itu sangat……. ah pokoknya gue seneng

 

Disalin dari http://cindytiajaya.blogspot.com/2012/07/vacation.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *